Rupanya ini wanita disebalik lagu Taman Rasyidah Utama

Sebut saj4 lagu-lagu seperti Sejati, Intanku Kesepian, M1steri M1mpi Syakila dan Belenggu Irama pasti imag1nasi terus terbayangkan kumpulan r0ck legenda, Wings.

Ditubvhkan sekitar tahun 1985 di Sek0lah Menengah Seri Ampang Kuala Lumpur 0leh lima 0rang anak muda yang masih menuntut, siapa sangka Wings antara kumpulan r0ck 80an yang kekal p0pular hingga kini.

Bercakap pasal kumpulan Wings, pelbagai kisah menar1k tentang kumpulan r0ck lagenda ini telah dib0ngkar dan dik0ngsikan dengan peminat.

Kali ini, Kualalumpur V1ral nak berk0ngsi satu k1sah yang t1dak kurang menar1knya iaitu tentang lagu Taman Rashidah Utama, sal4h sebuah lagu keram4t Wings yang diciptakan 0leh Bob Lokman.

Lagu tersebut diterb1tkan pada tahun 1988 dan sudah mencecah 30 tahun menerusi album Wings Hukvm Karma.

Lagu ini masih segar dan p0pular serta diterima baik peminat muzik tempatan samada yang l4ma dan baru.

Bob Lokman sebenarnya mempunyai cerita yang tersend1ri sehingga mendapat ilham untuk menulis lagu tersebut dan menjadi sebuah lagu hits hingga kini.

Adakah Taman Rashidah Utama itu wujud?

Bob Lokman mencer1takan kepada New Straits Times tentang terhas1lnya lagu tersebut.

Di Senawang, iaitu kira-kira 10 kilometer dari Bandar Seremban terdapat satu taman perumahan yang diberikan nama Taman Rash1dah Utama.

Rupa-rupanya tajuk lagu p0pular kumpulan Wings itu adalah bersempena dengan nama temp4t tersebut.

K1sahnya adalah begini…

Ketika Bob berus1a lewat 20-an, beliau telah mengenali s0rang gad1s berusia 14 tahun dan dia benar-benar j4tuh cinta pada se0rang gad1s.

Akhirnya Bob mendapat tahu yang gad1s tersebut tinggal di Taman Rashidah Utama, Seremban. Pada masa itu Bob berulang-alik dari KL ke Seremban kerana Studi0 tempat Kumpulan Wings berlat1h terletak di sana.

”Pada satu hari gad1s diminat dia tersebut telah singgah di studi0 dengan kawan-kawannya untuk bertemu dengan Kumpulan Wings.

”Bagi saya, d1a sangat cantik tapi saya t1dak pernah dihiraukannya. Walau bagaimanapun saya tetap suka padanya dan kami kekal berkawan”. ujar Bob.

K1sah pinangan dit0Iak

Boleh dikatakan setiap hari Bob sanggup berulang dari Seremban semata-mata untuk melihat gad1s itu dari jauh ketika dia menunggu bas sek0lah setiap pagi.

Bob sanggup menunggu sehingga gad1s tersebut habis sek0lah dan merancang berjumpa dengan keluarganya untuk meminang. Walau bagaimanapun gadis tersebut menjelaskan bahawa dia memang t1dak ada perasaan terhadap Bob.

”Saya tetap menghantar r0mbongan meminang, namun pinangan saya dit0lak. Saya sangat kecew4 dan pat4h hati,” luah Bob.

Walaupun pinangan dit0lak dan kecew4, Bob tetap pergi ke Seremban dan melalui kawasan perumahan itu untuk melihat gad1s tersebut walaupun sekejap.

Dari situlah datang ilham untuk Bob menc1pta lagu Taman Rashidah Utama yang akhirnya meletvp.

Gad1s tersebut adalah pelak0n p0pular, Aida Aris

Tanpa kita dug4, gadis yang menjadi kegiIaan Bob Lokman itu sebenarnya adalah se0rang gadis yang kini menjadi pelakon p0pular iaitu Aida Aris.

Setelah Aida menjadi pelak0n, mereka kekal berkawan sehinggalah ke hari ini. Bob memberitahu mereka sering tergel4k mengenangkan peristiwa itu.

”Aida ada mencadangkan agar saya membuat k1sah kami ini untuk dijadikan drama tetapi sehingga kini idea tersebut masih t1dak direalisasikan”. kata Bob.

Taman Rashidah Utama bukan sekadar pat4h hati, tetapi mengingatkan kita bahawa jika kita buat sesuatu ikhlas dari hat1, ia akan membawa kita ke suatu arah yang t4k pernah didug4.

Tahulah Bob yang cintanya telah dit0lak..

Sementara itu, menerusi satu vers1 berbeza yang ditulis 0leh p0rtal Watandaily.c0m mengatakan ada satu kjadian yang mencetvs kepada satu lirik di dalam lagu Taman Rashidah Utama.

“Ku berjalan di dalam hujan

Mencari api yang terp4dam…”

Demikian petikan lirik lagu Taman Rashidah Utama nuk1lan Bob Lokman.

Lagu dendangan Wings ini merupakan 1mbasan pengalaman Bob Lokman ‘berc1nta’ dengan pelakon Aida Aris (masa tu belum jadi pelak0n lagi) yang tinggal di Taman Rashidah Utama, Seremban.

B0b tunggu Aida Aris t4k muncul-muncul

Ada satu ketika Bob mengaj4k Aida Aris untuk dat1ng dan Bob menunggu Aida dari petang sampai ke malam di deretan kedai mamak namun Aida t4k muncul-muncul.

Disebabkan ins1den itulah, Bob menulis pengal4mannya menunggu Aida Aris yang t4k kunjung tiba dan diabad1kan dalam lagu Taman Rashidah Utama.

Selepas B0b ‘berhijrah’ kira-kira sedekad yang lalu, beliau didatangi 0leh ramai peminat yang meng4ku menggemari lirik-lirik tulisan beliau.

Se0rang peminat meng4ku meminati lirik Taman Rashidah Utama kerana terdapat unsur tas4wuf di dalamnya melalui rangkap “Ku berjalan di dalam hujan mencari api yang terp4dam”.

Macam mana berjalan dalam hujan yang basah tapi mencari ap1, fuh ini memang deep ni. Agaknya mencari api hid4yah kot.

Bob hanya ket4wa saja dan berkata itu bukannya tas4wuf. Cerita sebenar lirik itu ialah Bob menunggu Aida Aris dari tiga petang sampai ke sembilan mal4m, waktu tu hujan leb4t.

Tunggu punyalah lama sambil h1sap r0k0k sampai r00k0k dia terp4dam sebab terkena tempias hujan. Mancis dia pulak dah habis.

Maka dia meray4ulah mencari kedai atau 0rang yang ada mancis/lighter supaya dia b0leh h1sap r00k0k.

Kerana itu dia sebut “ku berjalan di dalam hujan mencari api yang terp4dam”, maknanya aku tunggu kau punyalah lama sampai api r00k0k aku pun habis dan dalam hujan tu aku carilah mancis untuk menggant1kan mancis aku sebab api r00k0k dah terp4dam.

Baca juga :

Makcik selamba makan durian milik orang, ingatkan ‘tester’

Pengasas pusat perubatan islam terkenal ditangkap khalwat

Beli tudung paling mahal di butik Naelofar, peminat dedah suri hati Zizan

Leave a Reply

Your email address will not be published.